Thursday, 23 February 2012

epilog dua cinta buat asyikin

kin,
    Maafkanlah aku lantaran agak terlewat untuk mengucapkan selamat pengantin baru buatmu dan suami. Doa dan harapan saban waktu kupanjatkan agar kalian sentiasa dilingkungi kesejahteraan dan kebahagiaan yang berpanjangan. Layarilah keindahan alam bulan madu di atas bahtera cinta dengan haruman bunga rampai yang sentiase menyerbakkan kasih sayang sejati.


kin,
    Aku sudah hampir sembilan tahun tidak menjejakkan kali ke desa Lapis Laman. Biarpun jauh dari pandangan mata, namun keindahan desa itu tidak mudah terpadam dari sudut memori. Ibarat pepatah melayu, tempat jatuh lagi dikenag, inikan pula tempat bermaen. Hampir sembilan tahun jugak kita tidak berbual panjang. Berbicara tentang suka,duka,ria dan lara sambil asyik menghitung setiap bilah kenangan dizaman remaja.
    Ada sesuatu yang ingin kukhabarkan kepadamu, sebenarnya aku sudah tiga tahun bergelar isteri orang. Tetapi suamiku bukan Ef, aku harap kau tidak perlu kaget dengan berita ini, tempat Ef sudah kegantikan dengan seorang lelaki yang paling teragung didalam kehidupanku. RAHMAT FADZLY SULAIMAN. Itulah suamiku, kin. Dialah lelaki yang menjadi bintang jiwaku dan insan paling layak untuk aku persembahkan cinta suci ini.
    EF? Temanmu itu terlalu tega menghiris dan mencincang lumat perasaanku. Bunga cintanya yang pernah ku sampaikan untuk mengharumi hatiku ketika kita sedang sama-sama berada dibangku SMPS telah lama layu dimakan hari. Pudar tanpa seri dn kekeringan di jambangan hati.
   kau tahu kin ? Dulu aku berusaha sedaya upaya menjejakkan kakiku ke menara gading semata-mata  kerana Ef. Demi sebuah masa depan yang kami sama-sama impikan aku korbankan momen-momen manis yang sewajarnya aku lalui dialam remaja. Dia yang banyak mengajarku erti sebuah ketabahan didalam meniti kerikil-kerikil kepayahan yang terturap diaspal kehidupan. Enam tahun aku mencintainya, bohonglah kalu aku katakan tiada satu pun kenangan terindah yang telah kami lalui bersama. Apatah lagi penahan cinta pertama sepertimana yang aku dan Ef pernah lalui sama-sama.
    Aku masih ingat lagi, kala itu, mentari petang sudah mulai redup. Sinarannya masih menguning namun tidak begitu memeritkan kulit. Sepasang rama-rama putih bertebangan lalu hinggap dikelompak mawaar nan merah dan kiicauan merdu sekawan tiung dihujung ranting melengkapkan bunyian zapin alam. Panorama damai dihujung Desa Lapis laman ibarat saksi ketika dia melafazkan baris madah bersulam sumpah dipendengaran ku, katanya akulah kekasih awal dan akhir. Sayang dan cintanya padaku akan terus mengaklir sampai mati. Biarpun hancur jasd dilebur bumi namun percikan cinta itu tetap abadi tergenag dikelompak hati. Itulah jinji setia yang selalu dilaung-laungkannya padaku. katanya cinta itu sentiase dipenuhi senda tawa dan ada kalanya ia juga disulami dengan airmata. Katanya lagi airmata tnda nya duka dan terlalu mahal untuk dicurahkan.  Jesteru itu dia tidak ingin melihat setitis pun air mata miliku mengalir dihadapannya .. aku terlalu bahagia saat itu..


kin,
   Kebahagian itu rasanya tidak mampu aku puitiskan dengan kata-kata. Tiada juga lukisan terbaek untuk memotretkan kebahagian itu. Namun, bahagia yang menjengah datangnya hanya sementara. Kusangka kan panas hingga ke petang rupanya hujan turun jua di tengah hari. ...............

No comments:

Post a Comment